Diduga Anggaran Pengadaan Belanja Barang Dan Jasa Pada Sekretariat DPRD Lampung Utara Syarat Penyimpangan
Spread the love

Lampungjaya.news, Kotabumi – Diduga Surat Keterangan Pengadaan Anggaran di Seketariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Lampung Utara fiktif dan tidak memiliki kejelasan, Senin (17/09/2023)

Dimana tertulis dalam surat tersebut beberapa jumlah rincian kegiatan, antara lain;

  1. Anggaran dan Realisasi Belanja Pakaian Seketariat DPRD Tahun 2022 sejumlah lebih dari Rp.923juta rupiah, dan terealisasi hanya sebesar lebih dari Rp.917juta.
  2. Anggaran Belanja Barang dan Jasa Kegiatan Reses sebesar lebih dari Rp.2 miliar 620 juta rupiah, dan terealisasi hanya kurang lebih sebesar Rp.2Miliyar 611 juta rupiah
  3. Pekerjaan Pakaian Daerah sebesar kurang lebih Rp 69juta, dan
  4. Pekerjaan Pengadaan Pakaian Adat Daerah kurang lebih sebesar Rp.271juta rupiah.

Masih banyak lagi anggaran-anggaran yang diduga fiktif di tubuh Seketariat DPRD Lampung Utara, salah satunya juga biaya Anggaran Belanja Media yang justru menjadi temuan BPK (Badan Pemberantasan Korupsi) dan harus dipulangkan dengan nominal yang cukup fantastis, yaitu lebih dari Rp.900 juta rupiah.

Dijelaskan juga olehnya, Eka Darma Thohir anggaran yang menjadi penemuan BPK tersebut termasuk anggaran Pakaian Seketariat DPRD, Kegiatan Reses, dan Belanja Anggaran Media.

“Semuanya itu berjumlah kurang lebih 2,1 M, tapi yang sudah dipulangkan sebesar 500juta rupiah, jadi kurangnya itu masih cukup banyak sekitar 1,6 M lagi. Itu pun termasuk biaya belanja angaran media cetak sekitar 900juta,” jelasnya.

Saat disinggung mengenai media yang memiliki SPJ (Urat Pertanggung Jawaban) yang lengkap, Sekwan tersebut menjawab “kita enggak bicara lagi soal SPJ, sekarang kita bicara tentang pengembalian yang menjadi temuan

BPK, dan sekarang juga belum signifikan dan masih 900 juta lagi yang belum dikembalikan,” tutupnya.

Jika memang benar segala sesuatu kegiatan yang dilaksanakan di tubuh Seketariat DPRD Lampung Utara terealisasi dengan baik, mengapa masih saja menjadi temuan BPK?

Mengenai carut marutnya Anggaran yang ada di tubuh DPRD Lampung Utara sampai saat ini masih menjadi tanda tanya besar. Mengapa dapat terjadi dugaan penyelewengan Dana Anggaran di tubuh DPRD Lampung Utara yang selama ini menjadi perwakilan rakyat dan dianggap rumah rakyat Lampung Utara.(**)