Pj Gubernur Samsudin Berikan Sanksi Tegas Bagi ASN Pemerintah Provinsi Lampung, Jika Terbukti Melakukan Judi Online
Spread the love

Lampungjaya.news, Bandar Lampung – Penjabat (Pj) Gubernur Lampung, Samsudin, menghadiri Ungkap Kasus Perjudian Daring, di Aula GSG Presisi Polda Lampung, Jumat (28/6/2024).

Dalam kesempatan tersebut, Pj. Gubernur Samsudin menyampaikan keprihatinan yang mendalam terkait maraknya judi online yang semakin meresahkan masyarakat. Fenomena ini, kata Pj. Gubernur, tidak hanya berdampak negatif pada ekonomi rumah tangga, tetapi juga menimbulkan masalah sosial yang serius.

Judi online telah mengalami peningkatan yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, terutama di tengah kemajuan teknologi digital dan akses internet yang semakin mudah. Berbagai platform judi online menawarkan berbagai jenis permainan yang menarik perhatian masyarakat dari berbagai kalangan, mulai dari remaja hingga dewasa.

Menanggapi kekhawatiran ini, maka diluncurkan kampanye dengan tagline “Bijak Menggunakan Digitalisasi”. Tagline ini, kata Pj. Gubernur, menjadi panggilan kepada masyarakat untuk lebih sadar dan bertanggung jawab dalam memanfaatkan teknologi digital. Kampanye ini bertujuan untuk memberikan edukasi dan pemahaman mengenai risiko dan dampak negatif dari judi online, serta cara menghindarinya.

Pj. Gubernur bersama jajaran Polda Lampung selanjutnya mengimbau kepada seluruh masyarakat, Aparatur Sipil Negara (ASN), serta anggota TNI dan Polri di wilayah Lampung untuk tidak terjerat dalam penggunaan aplikasi judi online yang semakin marak beredar di masyarakat.

“Saya akan memberikan sanksi tegas bagi ASN di lingkungan Pemerintah Provinsi Lampung yang terbukti melakukan judi online, sesuai dengan Peraturan Perundang-Undangan yang berlaku,” tegas Pj. Gubernur.

Pj. Gubernur juga mengapresiasi Polda Lampung yang telah melakukan pengungkapan dan pemberantasan judi online di wilayah hukum Polda Lampung.

“Kita semua memiliki tanggung jawab untuk menggunakan teknologi dengan bijak. Mari bersama-sama menjauhi praktik judi online dan menjaga integritas serta kesehatan mental kita. Dengan ‘Bijak Menggunakan Digitalisasi’, kita dapat menciptakan lingkungan digital yang lebih aman dan positif,” pesan Pj. Gubernur.

Sementara itu, Kapolda Lampung Inspektur Jenderal (Irjen) Helmy Santika menjelaskan bahwa kegiatan ini dilaksanakan sebagai respon atas pembentukan Satgas Pemberantasan Perjudian yang telah dibentuk melalui Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 21 Tahun 2024 Tentang Satuan Tugas (Satgas) Pemberantasan Perjudian Daring (Judi Online) pada 14 Juni yang lalu.

“Kemudian Polda Lampung membentuk Satgas yang sama,” kata Kapolda Lampung.

Irjen Helmy Santika mengungkapkan, semenjak tanggal 17 Juni, tim telah bergerak, bukan hanya jajaran Polda, tapi seluruh Satreskrim di 15 Kabupaten/Kota di Provinsi Lampung untuk melakukan penyelidikan dan penindakan judi online.

Hasilnya, terdapat 25 laporan polisi, 46 tersangka, 22 situs sebagai barang bukti, 14 rekening pengirim uang, 7 e-wallet/dana dan 13 rekening bank penerima uang, 5 e-wallet, 1 gopay dan 1 dana, serta uang tunai yang disita sebesar Rp 1.824.000. Selain itu, dari patroli siber yang dilakukan oleh tim, teridentifikasi 259 situs perjudian dengan perkiraan perputaran uang mencapai ratusan miliar rupiah dan telah dilakukan permintaan untuk di-take down ke Kominfo.

“Uang cash yang disita memang masih 1,8 juta. Tapi tim masih terus bekerja, melakukan penelusuran aliran dana bekerjasama dengan PPATK,” kata Kapolda Lampung.

Dengan maraknya perjudian online yang telah merambah seluruh kalangan dan profesi, Irjen Helmy Santika mengajak seluruh masyarakat, juga seluruh Aparat Penegak Hukum untuk terus meningkatkan ketakwaan pada Tuhan Yang Maha Esa serta menghindari perilaku konsumtif.

“Kalau memang penghasilan kita 2 juta, jangan ingin gaya hidup dengan penghasilan 10 juta. Maka, jalan singkat yang dilakukan biasanya dengan bermain judi maupun pinjol,” pungkas Kapolda Lampung.

Sumber : Dinas Kominfotik Provinsi Lampung. (LJ)