SMSI Way Kanan Minta APH Tegas Dalam Mengungkap Pemilik Tambang Batubara Ilegal Yang Meresahkan Masyarakat
Spread the love

Lampungjaya.news, Way Kanan – Pengurusakan alam oleh penambangan batu bara Ilegal semakin luas di wilayah Bumi Ramik Ragom Way Kanan, Khususnya Di Kecamatan Way Tuba. Sabtu (16/09/2023).

Perbuatan penambangan Batu Bara Ilegal bisa dijerat dengan Pasal 158 Undang-undang Nomor 3 Tahun 2020 tentang perubahan atas Undang-undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara dan pasal 89 ayat (1) huruf a UU RI No. 18 tahun 2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Pengerusakan Hutan junto Pasal 55, Pasal 56 KUHP. Ancaman hukuman 10 tahun penjara dan denda paling banyak Rp100 Miliar.

Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Kabupaten Way Kanan minta agar Aparat Penegak Hukum (APH) agar menangkap segera pemilik penambangan Batu Bara Ilegal dikampung Bumi Dana yang di duga milik seorang Kepala Kampung di Kecamatan Way Tuba.

Hal ini di ungkapkan oleh Ketua Investigasi SMSI Way Kanan Cek Darlin yang minta pemilik atau koordinator Tambang Batu Bara Ilegal di Kampung Bumi Dana yanh diduga oknum Kepala Kampung segera ditangkap.

“Pihak Polda maupun Polres Way Kanan tangkap pemilik tambang yang di duga merupakan salah satu oknum kepala Kampung.

Jangan sampai hilang kepercayaan masyarakat, apabila pelaku dan pemilik tambang batu bara tidak ditahan, seolah-olah dia bisa bebas melakukan kesalahan dan terkesan kebal hukum. “Ungkap Cek Darlin.

“Benar-benar sudah rawan penambangan batu bara ilegal di bumi ramik ragom Way Kanan segera di razia agar tidak merusak alam dan melanggar UU tentang Tambang .” Pungkas Ketua Investigasi SMSI Way Kanan.

Selain itu juga Tim Serikat Media Siber Indonesia Way Kanan melihat masih ada tambang batu bara Ilegal yang lainnya beroperasi di wilayah Kecamatan Way Tuba , agar juga di tertibkan. (smsi_wk)